Header Ad

Aceh, Perang dan Cinta

24 Februari 2017
404 Views

ACEH dikenal di dunia internasional karena dua hal yaitu tsunami dan perang yang berkepanjangan. Dalam literatur sejarah, konflik antara Pemerintah Indonesia dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) berlangsung sekitar 35 tahun.

Konflik bersenjata yang berkepanjangan itu tentu mengakibatkan rusaknya tatanan sosial, trauma berkepanjangan dan perkembangan ekonomi yang melemah, bagai manusia yang sekarat digerogoti penyakit akut. Namun, dalam perang pula masih ada semangat menyala, pada sebagian jiwa untuk terus belajar, meraih asa dan cita-cita. Nyali tak menciut karena desing mesiu saban waktu. Itulah pesan utama yang disampaikan Masriadi Sambo dalam, Cinta Kala Perang diterbitkan Quanta-ElexMedia (Gramedia Group) 19 Februari 2014 lalu.

Disaat sebagian besar anak-anak dan remaja Aceh takut ke sekolah dan kuliah, orang tak dikenal membakar rumah sekolah, tak menyurutkan semangan dara Aceh, (Cut Tari) menimba ilmu. Memberanikan diri meninggalkan kampung halaman di Kuta Cane, Aceh Tenggara menuju Lhokseumawe sebagai salah satu daerah hitam menyimpan magnitud perang dahsyat tak kenal hari dan waktu (hal : 29).

Dalam perjalanan menuju kota yang dulu dikenal dengan sebutan Petro Dollar itu, gadis yatim piatu itu dikejutkan dengan razia aparat keamanan negara sepanjang jalan lintas Aceh-Sumetara.

Razia yang tak lazim bagi daerah lainnya. Mata aparat negara seakan melucuti semua penumpang dalam bus umum atau mobil pribadi. Saat itu pula, untuk pertama kalinya, gadis cantik itu mendengar suara senapan menyalak, tank berderap seakan membelah aspal dan pucuk-pucuk api yang menyembul dari ujung senjata terlihat jelas. Penulisnya berhasil membangun suasana perang maha dahsyat, mendeskripsikan secara jelas ketakutan warga sipil yang terjebak perang ketika pekat masih membekap alam.

Membaca adegan perang ini, kita dibawa seakan-akan menyaksikan langsung perang itu. Bagai menyaksikan film Rambo yang tersohor itu dan membawa pembaca berimajinasi bahwa perang tersebut sama dahsyatnya ketika Rambo melawan musuh-musuhnya. Melepaskan tembakan ditimpali suara bom dan granat.

Usai perjalanan yang menegangkan itu, penulis membawa tokoh utamanya pada kehidupan nyata. Bahwa, tidak semua wanita di Aceh mengenakan jilbab. Masih ada yang mengenakan kerudung dengan poni menyembul keluar. Bahkan, ada juga tanpa penutup kepala. Membiarkan rambut yang direbonding tergerai diterpa angin dan keindahannya disaksikan masyarakat umum. Walau perbuatan itu jelas dilarang bagi muslimah. Dan, Aceh, dikenal dengan sebutan Serambi Mekkah, namun sangat manusiawi, jika ada masyarakat yang melanggar aturan Allah. Toh, untuk itu pula Tuhan menyiapkan surga dan neraka.

Setelah pembaca berdebar-debar membaca adegan pertempuran antar aparat keamanan dan separatis, penulisnya masuk ke sisi lain perjuangan gadis miskin kuliah. Harus mencari rumah kos dengan biaya super murah. Maklum, tokoh utama cerita itu disebutkan sebagai gadis yatim-piatu. Ayahnya ditembak orang tak dikenal dan ibunya meninggal dunia dalam bekap kemiskinan.

Karena sadar berasal dari keluarga pra sejahtera, Tari mencoba mencari pekerjaan sembari kuliah. Agak sulit masyarakat menerima pekerja paruh waktu. Beruntung, uang tabungannya ketika masih SMK, cukup untuk menutupi biaya hidup sementara sembari terus berusaha mendapat pekerjaan.

Untuk menghemat biaya makan, Tari puasa Senin-Kamis. Bukan hanya melaksanakan ibadah sunnat, namun cenderung tak memiliki biaya untuk makan setiap hari, layaknya orang lain kala itu. Daripada menahan lapar tanpa pahala. Maka, lebih baik puasa dalam dua hari selama sepekan.

Waktu berlalu. Semangat hidup terus dipupuk. Janji pada Uminya akan menjadi wanita yang sukses dan tetap kuliah menjadi pemantik semangat. Tekad bulat. Kuliah tamat tepat waktu. Bersyukur jika bisa meriah predikat cumlaude.
Seiring perjalanan waktu, sebuah lembaga swadaya masyarakat membuka lowongan kerja. Tari diterima bekerja pada lembaga yang memperjuangkan hak asasi manusia itu. Saat mendampingi korban pelanggaran HAM, dia bertemu dengan militer penjaga keamanan negara.

Dari sinilah kisah dua hati berawal. Pertemuannya dengan militer-Taufan Nugraha- menimbulkan rasa aneh di dada. Dokter militer itu pula yang mengobatinya kala dia terbaring lemah di rumah sakit.
Bahkan, ketika pergi meninggalkan daerah tugas, Taufan masih sempat mengirimkan bunga, memberikan perhatian yang dalam pada gadis bertubuh mungil dan kulit putih bersih ini.

Cara penulis menggambar rasa cinta dalam kisah ini sangat menarik. Tak pernah menyebutkan kata cinta dalam bahasa yang vulgar. Tak ada pula adegan persentuhan tangan seperti salaman antar laki-laki dan perempuan. Maka, novel ini benar-benar menjaga gaya bertutur yang sesuai dengan ajaran Islam. Sehingga, patutlah cap novel Islami diberikan pada cover novel yang didisain apik dengan background kubah masjid dan sosok wanita cantik.

Namun, prahara kembali dibangun penulisnya pada bab berikutnya. Lihatlah pada halaman 100, bagaimana dramatisnya ketika Tari mendatangi rumah Taufan di Jakarta. Niat hati sekadar melepas rindu dengan cara melihat wajah dan bertegur sapa. Ternyata, Taufan telah menikah, satu istri dan satu anak. Paling mengejutkan lagi, dan tidak bisa ditebak, ternyata setelah pertemuan Tari dengan Taufan dan istrinya, terjadi keributan antar pasangan itu. Istri Taufan mengidap sakit jantung dan meninggal dunia. Sedangkan Taufan mengejar Tari yang meninggalkan rumah dengan tergesa-gesa menuju bandara. Takdir tak bisa ditolak. Diperjalanan, mobil Taufan tabrakan dan pria alim itu menghembuskan nafas terakhirnya.

Usai kejadian, Tari langsung pulang ke Aceh. Di sana, sebongkah cinta telah menunggu. Bang Ampon-tempatnya mengajar les privat

HALIDA BAHRI | HARIAN RAKYAT ACEH

You may be interested

Senja di Taman Ngieng Jioh
TRAVEL
0 shares24 views
TRAVEL
0 shares24 views

Senja di Taman Ngieng Jioh

masriadisambo - Agu 04, 2018

Senja hampir saja tiba ketika saya mengunjungi Taman Ngieng Jioh, Desa Blang Payang, Kecamatan Muara Dua, Kota Lhokseumawe. Namun, di…

Puspiptek, TIK dan Tertib Administrasi
KOLOM
0 shares18 views
KOLOM
0 shares18 views

Puspiptek, TIK dan Tertib Administrasi

masriadisambo - Jul 30, 2018

Masriadi MASALAH klasik yang dihadapi birokrasi kita dikenal dengan sebutan birokrasi kura-kura. Kalimat itu menggambarkan begitu lambannya proses birokrasi pemerintahan…

Buku Baru, Jurnalisme Multiplatform
BUKU
0 shares175 views
BUKU
0 shares175 views

Buku Baru, Jurnalisme Multiplatform

masriadisambo - Mar 08, 2018

DUA jurnalis asal Aceh, Jafaruddin Yusuf (Harian Serambi Indonesia) dan Masriadi Sambo (Kompas.com) yang juga dosen Ilmu Komunikasi, Universitas Malikussaleh,…

Leave a Comment

Your email address will not be published.